Dalam posting sebelumnya kami telah membahas kondisi kesehatan dan perawatan diri para profesional kesehatan, berdasarkan data yang diterbitkan oleh Yayasan Galatea. Baik dokter maupun perawat menunjukkan peningkatan risiko, dibandingkan dengan profesional lain, menderita masalah emosional dan kecemasan, yang antara lain dapat dikaitkan dengan kondisi di mana mereka melaksanakan pekerjaan dan sulitnya mengelola pekerjaan-pribadi binomial. kehidupan. Hal ini biasa terjadi pada kedua kelompok, kecenderungan untuk menunda permintaan bantuan demi mempertahankan kinerja profesional, bahkan ketika terdapat ketidaknyamanan psiko-fisik.

Sejak akhir tahun 2015, Colonellegi Oficial de Psicologia de Catalunya adalah bagian dari dewan Fundaci├│ Galatea dan memiliki program bantuan sendiri (disebut PSYQUE) untuk melayani psikolog terdaftar yang memiliki masalah terkait kesehatan mental dan / atau kecanduan . Tepatnya, untuk mengetahui seperti apa kondisi kesehatan, sosio-demografis, dan kerja para profesional ini di Catalonia, Yayasan Galatea melakukan studi, dengan desain yang serupa dengan yang dikembangkan bersama para profesional kesehatan lainnya. Hasil survei ini dipublikasikan pada November tahun lalu.

Ingatlah bahwa lebih dari 80% psikolog terdaftar di Catalonia adalah wanita dan rentang usia rata-rata adalah 47,3 tahun untuk pria dan 42,4 untuk wanita. Sampel yang memiliki 1.115 survei valid menunjukkan karakteristik yang merata. Selain feminisasi kelompok yang diteliti, mayoritas adalah wiraswasta dalam praktik pribadi di mana mereka melaksanakan tugas perawatan. Namun, perlu diperhatikan tren pengenalan progresif dari praktik profesional di lingkungan seperti kesehatan publik atau bersama.

Apa yang mencolok dari survei ini, tidak seperti yang diamati dalam hal dokter dan perawat, adalah bahwa status kesehatan mereka setara dengan populasi umum dengan tingkat sosial ekonomi dan usia yang sama. Dan, meskipun kondisi di mana mereka melakukan pekerjaan dapat diperbaiki, tidak ada risiko psikososial dan / atau sindrom kelelahan yang lebih besar. Tingkat ketidaknyamanan yang lebih tinggi terlihat di antara mereka yang memulai karir profesional mereka atau mereka yang bekerja untuk orang lain dan tunduk pada kontrak yang berbahaya atau tidak stabil. Studi tersebut memperkirakan bahwa 21,8% psikolog berisiko mengalami masalah kesehatan mental, risikonya agak lebih tinggi pada pria daripada pada wanita. Angka-angka ini serupa dengan yang diamati pada dokter, dokter anak dan / atau dokter gigi.

Sedangkan untuk menjaga diri sendiri, mayoritas merujuk pada melakukan latihan fisik secara teratur, menghormati jam tidur yang diperlukan dan memiliki referensi dokter umum. Pemberian obat sendiri lebih tinggi daripada populasi umum (73,9% pada psikolog vs. 54% populasi umum pada tingkat sosial ekonomi dan usia yang sama). Obat yang paling sering digunakan tanpa resep atau nasihat medis adalah vitamin atau mineral dan / atau pereda nyeri. Meskipun demikian, konsumsi tembakau harian adalah 16,4% pada wanita (dibandingkan dengan 20,5% pada populasi umum dengan status dan usia yang sama) dan 23,6% pada pria, sedikit lebih tinggi dibandingkan pria pada populasi umum (21,5%). Bagaimanapun, angka-angka ini lebih tinggi daripada yang diamati pada profesional kesehatan lainnya.

Mengenai konsumsi alkohol dan obat-obatan, 8% menunjukkan tingkat konsumsi alkohol yang dapat mempengaruhi kesehatan mereka dan 54,9% mengaku pernah menggunakan obat-obatan legal (benzodiazepin) atau ilegal (ganja, amfetamin, stimulan atau asam, kokain dan / atau heroin) di beberapa titik dalam hidup mereka tetapi hanya 11,2% yang mengakui penggunaan dalam 30 hari terakhir (8,1% obat penenang dan 4,3% ganja). Angka-angka ini tidak jauh berbeda dari apa yang diamati pada populasi umum dengan tingkat sosial ekonomi dan usia yang sama.

Kesimpulannya, hasil dari studi ini harus diperhitungkan ketika merancang tindakan strategis yang bertujuan untuk meningkatkan kondisi kesehatan kelompok tersebut, tetapi juga harus membantu untuk mengetahui faktor-faktor apa yang membuat beberapa indikator terkait perawatan diri lebih baik daripada yang lain. profesional kesehatan.