Jeff dan Mike Meinen dari Oshkosh membuat penghargaan bratzeli dengan cara apel lama, dalam penekan besi cor di atas nyala api. Mesin cetak telah dijatuhkan di Amerika melalui kakek-nenek Mike di . anggota keluarga mengumpulkan sebelum Natal setiap tahun untuk tetap dengan itu cara hidup. OSHKOSH, Di Swiss, para imigran gelisah dengan mereka, sebuah subkultur apel bersejarah, yang tersimpan di bagasi kapal uap, dalam perjalanan panjang mereka ke Wisconsin.

Masyarakat Oshkosh Swiss Masih Mempertahankan Gaya Memanggang Kue Dengan Cara Kuno

Beban yang berharga itu adalah cetakan bratzeli besi yang telah ada dalam keluarga selama beberapa generasi dan dapat diturunkan sampai ke anak-anak dan cucu-cucu mereka dan di garis keturunan yang hidupnya telah menetap di negara baru. Setiap bulan, pada akhir pekan setelah persetujuan, John dan Kathy Meinen dari Oshkosh menceritakan leluhur Swiss mereka sebagai keluarga besar berkumpul di rumah mereka untuk satu hari memanggang bratzeli di atas api inisiat hari ini dibakar melalui kompor gas sebagai pengganti tungku kayu-api nenek moyang mereka menyesuaikan diri.

John memiliki dua cetakan bratzeli asli yang dibawa dari Eropa satu berasal dari keluarga kakeknya Johann Meinen di Darstetten, Swiss, dan yang berbeda dari neneknya Emma Minnig Meinen lahir, yang berasal dari Erlenbach. Bratzeli adalah penghargaan pujian halus yang terbuat dari adonan. ketika ditekan ke dalam cetakan besi cor dan disesuaikan dengan suhu yang tepat di kedua sisi, biskuit muncul dengan desain menarik yang tercetak di lantai. Koki kue Bratzeli dicetak menjadi jamur besi palsu dan kemudian diadaptasi ke api awal di rumah keluarga Meinen di Oshkosh. Penghargaan Swiss yang renyah dan bermentega dibuat dalam jumlah besar selama liburan.

Sepupunya, Donn aristokrat dari Oshkosh, ingat neneknya Marie Meinen membuat bratzeli di atas tungku kayu di pertanian rumah tangga, yang dulu terletak di sebelah timur AS . “Ini adalah penghargaan yang saya miliki saat tumbuh – rapuh dan manis, namun tidak terlalu,” lord berbicara. “mereka dapat ditumpuk dan bersifat bisnis, yang mencerminkan bagaimana kakek-nenek saya hidup dengan nyaman, dengan cukup banyak untuk dilalui.”